Cinta Cinta Cinta (part 1)


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Udah lama saya gak Blogging kayak gini. Kebanyakan tutorial sih -_- Saya juga sebenernya gak mau Blog ini kepenuhan sama tutorial. Tapi mau bagaimana lagi, memang hanya itu yang bsia saya share. Hanya itu keahlian saya (Kan kalo Agung bisa Puisi). Entah sejak kapan saya jadi pengen nulis ginian. Saya sudah berkonsultasi dengan teman saya (bisa dibilang adik kelas (tapi saya bukan pedofil)), katanya gini

Tulis aja apa yang ada di kepala

Apa yang harus saya tulis? Mata? Telinga? Hidung? Mulut? Rambut?
Berhubung dari kemarin saya sedang Galau, maka saya memutuskan bahwa sekarang saya akan bercerita tentang ke-galau-an saya.

Pada awalnya, saya bercerita tentang ke-galau-an saya ke salah satu teman (bisa dibilang sahabat (tapi saya bukan maho)) dan ke teman saya yang lain (bisa dibilang mantan gebetan dulu (tuh kan (setidaknya sampai sekarang) saya masih normal)). Begini percakapan saya:

Saat saya mertamu ke sekolah lama saya bersama seorang teman, saya bertemu dengan teman yang lain disana. Lalu saya bercerita.

Refa : “Eh, aku mau curhat”

Temen : “Sok atuh”

Refa : “Aku galau.”

Temen : “Kenapa?”

Refa : “Sekarang udah musim pacaran ya. Ada yang baru jadian, ada yang putus terus balikan, ada yang masih pacaran sampe sekarang kayak kamu. Aku? Sampe sekarang programming gak selesai-selesai.”

Sungguh gak pentingšŸ˜€

Sekarang, saya kembali galau. Bukan kok, bukan galau programming. Saya galau karena sampe sekarang saya masih singlet. Saya senang hidup bebas tanpa ada yang mengatur, tapi di satu sisi saya merasa kesepian tanpa ada yang menemani. Temen? Banyak. Tapi entah kenapa saya selalu merasa sepi dan merasa bahwa laptop dan Internet hanyalah satu-satunya teman yang dapat menemani saya dikala kesepian (atau sayanya aja ya yang di depan laptop gak berbaur). Entahlah, hanya saya dan Allah yang tahu. Saya jadi inget kata-kata temen saya di trit GNU/Linux Lounge KASKUS.

Emot :maho dihapus

Si Refa mah aura forever alonena kuat.

Sampe segitunya kah? Jika kalian sadari, apa maksud kalian pacaran? Mungkin bisa saya rangkum berdasarkan tingkatan terbanyak hingga terdikit:

  1. Nyari temen buat SMS-an
  2. Pengen diperhatiin orang
  3. Supir pribadi
  4. Buat sombong-sombongan
  5. Main-main
  6. Calon suami/istri

Kayaknya kalo buat ukuran anak SMP/SMA/SMK, yang ke-6 itu hampir gak mungkin ya. Kecuali kalo situ anak kuliahan sih mungkin-mungkin aja. Menurut pandangan saya (mohon dikoreksi), kebanyakan cuman buat main-main aja. saya ingat kata-kata adik kelas saya (perempuan) (maaf kalo sedikit SARA) :

Di suatu ruangan di SMPN 34 Bandung. ada 2 orang perempuan sedang berbincang-bincang

C1 : Kamu pacaran sama yang Non-Islam ya?

C2 : Biarin atuh da gak bakal sampe nikah ini.

Jujur, saya kaget denger perkataan ini. Kayaknya kalo pacaran itu menurut definisi saya :

Masa percobaan untuk mencocokkan diri dengan pasangan, agar terbiasa dalam menjalin hubungan rumah tangga.

Yah, kayaknya saya lebih terlihat Sok Tahu yašŸ˜€

Saya ingat saat wallpaper saya diganti (ganti sendiri mah bilang aja). Saya langsung galau. “Saya udah lama ngeceng orang ini, tapi sampe sekarang kok gak dapet-dapet ya?”. Bahkan waktu saya share survey buatan saya biar diisi anak-anak #65, saya mau traktir temen saya pulsa buat yang udah ngisi. terus dia bilang :

Udah gak usah. Buat kamu ngegebet aja.

Apa bener aura forever alone saya kuat? Saya gak percaya sama yang begituan. Saya berusaha untuk mencocokkan diri dengan orang itu. Saya gak berani terlalu frontal disini. Tapi teman saya yang lain (Banyak amet temennya) pernah bilang gini ke saya

“****** (nyebut nama) teh udah mah Pinter, Cantik, blablabla pokoknya Perfect lah. Tapi setiap manusia pasti punya kekurangan. Kalo pacaran blablabla”

Kurang lebih begitulah pembicaraannya.

Berhubung saya gak bisa berpikir terlalu lama, maka saya akhiri saja post ini sampai disini. Insya Allah kalo saya sempet secepatnya saya lanjutin Part 2 nya.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

6 thoughts on “Cinta Cinta Cinta (part 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s